Gerakan Pasca Idhul Adha (2)

ISLAM mengajarkan persaudaraan sesama dan menjauhi segala perbuatan nista. Dalam kehidupan sehari-hari, sikap sosial yang luhur dan mulia harus terus ditumbuhkan ketika egoisme cenderung merebak dalam kehidupan bangsa. Jika ketimpangan sosial masih tinggi dan segelintir orang menguasai kekayaan negeri tanpa rasa sungkan, hal itu menunjukkan luruhnya solidaritas sosial yang autentik dari kehidupan kolektif bangsa ini. Jauhi kekerasan, permusuhan, kebencian, dan saling menghinakan sesama anak bangsa agar keutuhan negeri tetap terjaga secara harmoni.

Pasca-Idul Adha, setiap Muslim perlu merayakan solidaritas sosial sebagai budaya dan praksis sosial untuk membela kaum lemah, mengadvokasi kaum kaya agar mau berbagi, dan menebar serbakebajikan dengan sesama yang bersifat melintasi. Budaya dan praksis solidaritas sosial juga disebarluaskan melalui harmonisasi sosial yang memupuk benih-benih toleransi, welas asih, damai, dan saling memajukan yang membawa pada kebajikan hidup kolektif yang luhur dan utama.

Orientasi keagamaan dalam kehidupan sosial yang indah ini jangan mekar sesaat di kala ritual, tetapi mewujud dan menyebarluas sepanjang masa dalam kehidupan sebagai pantulan iman dan ihsan yang merahmati semesta alam.

Menahan kuasa dunia

Pasca-Idul Adha plus haji bagi yang menunaikannya, sungguh Muslim Indonesia perlu menggelorakan kesalehan yang hanif (autentik) secara massal dan masif dalam praktik kehidupan. Tokoh agama lebih-lebih dituntut peran pencerahan dan uswah hasanahnya di hadapan umat untuk menampilkan keislaman yang autentik sekaligus kata sejalan tindakan. Bukan berhenti di keindahan petuah, tampilan, dan simbol yang tampak elok di mata publik tetapi tidak memberikan pencerahan bagi umat dan bangsa secara nyata.

Ketika egoisme ekonomi dan politik makin menghadirkan perilaku haus harta dan takhta serta hiasan dunia lainnya, sesungguhnya pasca-Idul Adha umat dan tokoh Muslim makin dituntut pengorbanannya untuk menjadi sosok-sosok pencerah dan suri teladan yang baik. Bukan ikut turun gelanggang menjadi para pemburu dunia yang melebihi takaran dan bahkan berbaur sebagai aktor-aktor yang dilukiskan dalam Alquran sebagai alhaakumu at-takatsur.

Negeri ini memerlukan para tokoh dan ulama yang benar-benar berperan autentik sebagai warasatul anbiyaasebagaimana dipesankan Rasulullah. Suatu posisi dan peran yang sangat luhur dan tertinggi, menjadi pewaris para nabi.

Jika para pembawa misi kerisalahan semua terjun ke pasar politik dan perebutan bahwa musuh terbesar manusia adalah diri sendiri yang mencinta ego dan kesenangan kue dunia, lantas kepada siapa umat menyandarkan ruhani dan bimbingan moralnya yang alami? Di sinilah spirit Idul Adha tidak boleh padam untuk menyinari ruhani setiap Muslim, lebih-lebih para tokohya, agar menjadi penggerak penyembelihan hasrat duniawi yang menyala-nyala. Idul Adha harus dijadikan momentum keumatan dan kebangsaan untuk menyembelih hasrat dunia yang berlebihan dan menabrak nilai-nilai luhur ketakwaan. (Penulis : KH. Haedar Nashir)

Sumber : republika.co.id

1    2    3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: As Salamu \'alaikum Wr. Wb